Ruba’iyat of Amma Supahilo

Pada suatu malam yang dingin karena turun hujan, saya tertidur dan bertemu seorang gadis yang bercerita tentang hidupnya. Kami menjadi sangat dekat, dan dia mengajari saya alfabet khusus sehingga kami dapat berkomunikasi satu sama lain melalui kode. Sebelum kami berpisah, dia menulis puisi pendek untukku. Strukturnya mirip dengan ruba'iyat, syair Persia yang terdiri dari empat baris dan berima AABA. Setiap baris ditulis dalam pentameter iambik, dengan makna ganda, dan perspektif ganda.

Dia mengatakan bahwa jika saya bisa memahaminya, saya akan bisa menyingkirkan semua mimpi buruk dan hati saya akan berhenti tertidur. Sebagai imbalannya, saya memberikan enam gambar pena dan tinta berdasarkan ruba'iyatnya sebagai simbol persahabatan abadi kami.  Gambar-gambarku semuanya hitam pekat. Dia tersenyum ketika melihat sketsa asliku, kemudian dia berbisik bahwa kita harus mencoba untuk memperlambat pikiran kita dan untuk menghirup setiap suku kata dalam puisi ini. “Dengar baik-baik!” katanya, “setiap suara menghasilkan dua nada, seperti setiap irisan kehidupan akan selalu mempersembahkan artinya ke dalam beraneka warna…”


Kemudian saya melihat angin menerbangkan teman baru saya tersebut. Dia adalah jiwa bebas yang tidak melayani tuan. Karakter aslinya adalah campuran yang seimbang antara kebaikan dan kebencian, masa lalu dan baru, terang dan gelap. Namanya Amma, turunan terakhir yang bertahan dari keluarga Supahilo. Amma tinggal di dalam poci teh yang membawa aroma manis serai. Raksasa taman, setia menjaga habitatnya di antara seonggok bunga edelweis yang sangat besar. Selain raksasa  yang menjaganya, dia memelihara tiga hewan peliharaan besar lainnya. Gustav adalah gajah yang bepergian dengannya ke banyak tempat. Tatiana adalah kura-kura bijak yang memberinya bimbingan. Terakhir, Sophia adalah burung kolibri yang memberikan hiburan dan inspirasi. Amma hidup di dunia yang sangat jauh dariku. Melalui keeksentrikannya, dia menjadi pahlawanku.


“Mimpi yang luas membuatku terbang tinggi terlalu cepat
kujelajahi negeri jauh dari masa lalu yang berdebu
Di atas panggung yang melahirkan sandiwara tak terbatas
Dalam harapan menampilkan Matahari yang tanpa batas”